Friday, June 24, 2011

Untukmu Yang Bernama Hati

Assalamu'alaikum
Apa khabar kamu yang bernama hati?
Masihkah lagi sihat?
Atau mungkin kurang enak dirimu?
Ku harap dirimu kan seceria mentari
Yang sentiasa menyinari alam ini..

Duhai kau yang bernama hati
Jagalah dirimu sebaiknya
Peliharalah dirimu dari anasir-anasir
Yang cuba menggodamu

Duhai kau yang bernama hati
Janganlah mudah kau percaya akan dunia yang penuh racun berbisa
Jangan mudah kau mengalah dan rebah
Dengan dunia yang berselirat kehitamannya
Kuatkan dirimu,kentalkan jiwamu dan perangilah nafsumu
Duhai hati..
Jadikanlah zikrullah dan ayatullah sebagai benteng dan perisai untumu

Untuk dirimu yang bernama hati
Jangan cepat berundur dan mengalah
Tatkala ujian datang menyergah
Walau kadang dirimu ingin rebah
Kadang terduduk menangis pilu
Bangkitlah wahai hati..
Ingatlah bahawa Dia sedang mengujimu
Itu tandanya dirimu masih disayangi oleh-Nya

Duhai hati yang kusayangi
Tolong sentiasa ingatkan dirimu
Usah terlalu mengejar cinta manusia
Yang tiada bertepi
Kerna ia hanya akan memberi luka dihati
Usah kau meraih cinta manusia
Jika ia hanya menyinggah menyapa
Jangan terlalu mengejar cintanya
Kerana belum tentu dia menjadi milikmu
Cukup sekadar cintai dalam diam
Cukup sekadar dari kejauhan
Jika benar dia tercipta untukmu
Kau tetap akan bersatu

Duhai hati yang kusayangi
Tetapkanlah dirimu, luruskanlah dirimu
Jangan mudah tersungkur
Dari cubaaan yang seringkali ingin menyimpangkan dirimu
Tiupkan semangat jiwamu
Tepislah segala anasir yang cuba menghampiri menggodamu

Pesanan untukmu wahai hati
Walau bagaimana berat sekalipun dirimu diuji
Walau badai suntiasa menghampirimu
Walau apapun kisah yang akan terlukis
Jangan biarkan kelongsang jasadmu
Sepi dan sunyi tanpa cinta-Nya
Semailah haruman kasihmu kepada-Nya
Moga cinta-Nya kan menghiasi mewarnai
Dirimu yang bernama hati

Untukmu perhatian hati
Terangilah dirimu dengan cahaya cinta dari-Nya
Kejarlah kasih cinta sejati-Nya
Raihlah cinta-Nya abadi lagi hakiki
Untuk selamanya..

1 comment:

  1. "Berdoalah pada Ku, nescaya akan Ku kabulkan..."

    ReplyDelete